03-6735 7331 / 010-4036 786 daurahharamain@gmail.com

KELAHIRAN NABI MUHAMMAD SAW

bulan

 

Nabi Muhammad saw dilahirkan di Makkah. Hari Isnin menjelang terbitnya fajar 12 Rabi’ul Awal tahun Gajah bertepatan dengan 20 April 571 M. Dinamakan tahun Gajah kerana waktu itu bala tentera Abrahah dari Yaman menyerang Ka’bah dan ingin meruntuhkannya. Mereka datang dengan Gajah. Namun serangan gagal kerana Allah mengirim burung Ababil yang menjatuhkan batu dari neraka kepada mereka.

Menurut pendapat yang masyhur, Nabi Muhammad saw lahir 50 hari setelah peristiwa itu, demikian Ibnu Ishak. Ada pula pendapat yang menyatakan 30 hari, 40 hari dan 55 hari. Tanggalnya pun terjadi perbezaan pada ahli sejarah. Ada yang mengatakan 2, 8, 9, 13,17 dan 18 Rabi’ul Awal. Namun penduduk Makkah sependapat tanggal 12 Rabi’ul Awal, kerana mereka dahulu mengadakan ziarah ke tempat itu pada setiap tarikh tersebut.

KETIKA MASIH DALAM KANDUNGAN

Ayah Nabi Muhammad saw, Abdullah meninggal dalam perjalanan pulang. Setelah berniaga dari Syam lalu ia singgah di Madinah. Kemudian jatuh sakit dan tidak lama kemudian meninggal dunia dan dimakamkan di situ. Ketika itu Nabi Muhammad saw masih dalam kandungan.
Sejak dalam kandungan telah nampak tanda-tanda kebesaran Nabi Muhammad saw, tatkala Nur Muhammad masuk ke dalam rahim ibundanya, Aminah. Allah memerintah Malaikat membuka pintu syurga Firdaus dan memberitahu kepada semua penghuni langit dan bumi. Tanah yang kering menjadi subur, pohon kayu berdaun rimbun dan berbuah lebat. Angin berhembus sepoi-sepoi bahasa, binatang di darat dan di laut ramai gembira memperbincangkannya.
Menurut keterangan Aminah, ketika kandungannya genap 6 bulan datanglah seorang tidak dikenali pada suatu malam. Lalu mengatakan “Hai Aminah, sesungguhnya anda mengandung seorang pemimpin besar, apabila lahir kelak, namakanlah dia dengan Muhammad”

TANDA KEBESARAN NABI & ALLAH SWT

“Waktu itu aku sendirian dalam bilik sedangkan Abdul Muthalib tawaf keliling Ka’bah. Menjelang kelahiran Muhammad, kudengar suara gemuruh gelap gelita. Ketika itu juga kulihat seekor burung mengibas sayapnya ke hatiku, maka hilanglah ketakutanku. Aku berpaling, tiba-tiba ternampak di hadapanku semangkuk minuman berwarna putih, lantas aku meminumnya. Serentak dengan itu kulihat cahaya memancar sampai ke langit. Kemudian muncul wanita-wanita setinggi pohon kurma, seolah-olah putri dari Abdul Manaf, mereka terus memegangku. Dalam keadaan gugup dan tercengang, aku bertanya tentang perihal mereka. Mereka menjawab bahwa mereka adalah Asiah istri Fir’aun yang beriman, Maryam anak Imran dan bidadari dari surga.
Kemudian beberapa lelaki tegak berdiri di angkasa memegang beberapa cerek perak dan beberapa ekor burung yang paruhnya dari permata zamrud. Sayap-sayapnya dari permata ya’kut memenuhi bilikku.
Allah membukakan pemandanganku, maka kulihat belahan bumi dari timur ke barat, 3 buah bendera berkibar, 1 di timur, 1 di barat dan 1 lagi dibelakang Ka’bah. Sejurus kemudian aku pun melahirkan Muhammad dengan dirawat bidan-bidang dari syurga tadi. Kulihat Muhammad sujud ke lantai lalu mengangkat jari-jari tangannya ke langit. Sesudah itu kudengar suara ghaib yang menyatakan, “Bawa dia keliling bumi dari timur ke barat dan masukkan ke dalam laut, supaya semua makhluk mengenalnya.” Kemudian suara gaib itupun hilang. Pada malam kelahiran Nabi Muhammad saw, memancarlah sinar dari Aminah sampai ke negeri Syam (Syiria) sebagai isyarat pada suatu waktu kelak Nabi Muhammad saw akan berkunjung ke sana.

SAAT NABI MUHAMMAD SAW DILAHIRKAN

Menurut seorang Ulama, Nabi Muhammad saw lahir tidak seperti manusia lain iaitu keluar dari kemaluan ibunya, tapi dari dalam perut ibunya keluar cahaya  yang begitu terang lalu terlihat Nabi dalam keadaan bersujud. Menurut riwayat lain, Nabi Muhammad lahir dengan meletakkan kedua tangannya di lantai, mengangkatkan kepalanya ke langit sebagai tanda ketinggian martabatnya dari semua makhluk. Beliau lahir dalam keadaan bersih, sudah berkhatan, sudah terpotong tali pusatnya, wangi, bercelak mata dengan kudrat Allah swt. Menurut sebagian ahli sejarah, Beliau dikhatan oleh Abdul Muthalib sesudah berusia 7 hari dalam suatu upacara jamuan dan sekaligus menamakannya dengan “Muhammad”.
Serentak dengan kelahiran Baginda, singgasana Kaisar di Madain runtuh, api sembahan orang Majusi di Persia yang sejak 1000 tahun menyala, terpadam. Menurut riwayat lain juga, ketika kelahiran Nabi saw, berhala-berhala disekitar Ka’bah jatuh lalu bersujud karena kelahiran Nabi saw

TUMBESARAN NABI MUHAMMAD SAW

Pertumbuhan badannya begitu cepat. Umur 3 bulan dapat berdiri, umur 5 bulan dapat berjalan, umur 9 bulan telah cukup kuat dan bercakap dengan lancar. Selepas menyusu dengan Ibunya, kemudian disusukan oleh Tsuwaibatul-Islamiah, hamba Abu Lahab yang dimerdekakannya setelah mendengar Nabi lahir. Tsuwaibah selain menyusukan Nabi saw, juga menyusukan anaknya, menyusukan Abu Salamah dan Hamzah, pakcik Nabi saw.
Kemudian Nabi disusukan Halimah binti Abi Zuaib As-Sa’diah, di desa Bani Sa’ad. Beliau diasuh oleh puterinya yang bernama Syiama. Setelah 2 tahun menghirup udara desa, Beliau dikembalikan kepada ibunya, kemudian dibawa ke desa kembali, bergaul dengan penduduk selama 5 tahun. Selama menyusukan Nabi, Halimah mendapat berkah, ternaknya subur berkembang biak, air susunya banyak dan rezekinya lapang.
Sebelum berusia 3 tahun dadanya dibedah oleh Malaikat Jibril dan ketika berusia 6 tahun, ibunya Aminah meninggal dunia di Abwa’, Madinah ketika berziarah ke makam ayahandanya Nabi saw bersama Nabi saw. Maka jadilah Beliau saw yatim piatu, lalu Beliau diasuh oleh atuknya, setelah atuknya meninggal Nabi diasuh oleh pakciknya, Abu Thalib.
Muhammad Nur Aiman https://daurahharamain.com/
WhatsApp WhatsApp Kami!